Apa itu Codec VoIP dan kebutuhan Bandwidth nya

Kecepatan VoIP minimum ditentukan oleh Codec yang digunakan penyedia Anda. Idealnya, Anda memiliki kecocokan yang tepat untuk jumlah kompresi yang digunakan codec Anda, dan jumlah bandwidth yang Anda miliki. Codec paling populer disebut G711, yang tidak menggunakan kompresi sama sekali. Codec lain menggunakan kompresi dengan mengorbankan kualitas suara.


perbandingan codec voip

Penyedia VoIP menganggap Anda memiliki koneksi internet broadband. DSL, yang merupakan singkatan dari Digital Subscriber Link, tidak dapat mencapai 10 Mbps, sedangkan koneksi kabel biasa dapat mencapai hingga 30Kbs. Perlu diingat bahwa VoIP adalah dupleks penuh , artinya VoIP dapat menerima dan mengirim data pada saat yang bersamaan. ISP menekankan kecepatan unduh yang tinggi untuk streaming dan mengunduh musik dan video, tetapi untuk VoIP, Anda perlu mengirim data dengan kecepatan tinggi, jadi Anda harus mempertimbangkan kecepatan unggah sebagai tolok ukur Anda. Ingat juga bahwa 1Mbps = 1024 Kbps.


Codec bekerja dengan menyandikan dan mendekode sinyal audio. Codec yang paling umum digunakan disebut G.711, dan menggunakan 64 kilobit per detik plus overhead tambahan untuk keamanan, yang dapat diterapkan pada bandwidth IP 80-90Kbps. Tapi, G.711 tidak menggunakan kompresi. Anda dapat menggunakan codec lain yang memampatkan data untuk menggunakan lebih sedikit bandwidth, dengan kualitas yang lebih rendah, tetapi masih cocok untuk sebagian besar percakapan.

Untuk mendapatkan panggilan VoIP yang kualitasnya sebanding dengan PSTN, Anda akan menggunakan codec yang disebut G.729. G.729 adalah codec yang disukai oleh penyedia VoIP sebagai "penghemat bandwidth", sehingga mereka dapat menghubungkan koneksi yang lebih lambat. G.729 memampatkan 64Kbps menjadi hanya 8Kbs, rasio kompresi 8 banding 1, tetapi dalam praktiknya Anda mendapatkan penghematan bandwidth sekitar 3 atau 4 hingga 1 . Codec G.729 menggunakan sekitar 24-30Kbps.

Jika Anda bersedia mengorbankan kualitas panggilan, penyedia Anda dapat menggunakan codec yang disebut G.723.1. Rasio kompresi bisa setinggi 12 sampai 1. G.723.1 memampatkan sinyal menjadi 5,6 atau 6,4 kilobit per detik, menghasilkan kebutuhan bandwidth 16,27Kbps atau 17,07Kbps. Dalam Megabit per detik, itu serendah 0,0159.



perbandingan codec dan konsumsi bandwidthnya

Semua ini mengasumsikan bahwa Anda akan mendedikasikan 100% sumber daya Anda untuk VoIP. Untungnya, FCC memiliki tabel praktis tentang kecepatan minimum yang disarankan untuk aktivitas lain. Untuk melakukan email dasar dan penjelajahan web, dan bahkan streaming radio, Anda hanya perlu setengah Megabit per detik.

Ada kabar baik di cakrawala bagi yang sadar bandwidth. Yayasan Xiph.org telah merilis codec bebas royalti yang dikenal sebagai Opus, sebagian didasarkan pada codec video dan audio Skype, SILK. OPUS memiliki kecepatan bit variabel, dan dapat mencapai kualitas G.729 hingga kualitas musik iTunes stereo, tergantung pada bandwidth yang tersedia.

VoIP mampu melakukan panggilan berkualitas lebih tinggi daripada PSTN, tetapi merupakan teknologi yang cukup fleksibel sehingga dapat bekerja dalam kondisi yang kurang optimal. Penyedia Anda mungkin dapat beralih secara manual antara G.711 dan lainnya, bandwidth berkualitas lebih rendah, dan di masa mendatang, codec yang Anda gunakan akan secara otomatis menyesuaikan dengan bandwidth yang tersedia.

3 tampilan

Dapatkan

tarif murah
SIP-GSM-PSTN trunk

Garansi lebih murah dari vendor existing

PT Artatel Indokarya 
Jl Fatmawati Raya no 20, Ruko Fatmawati Mas
Blok B1/114 Jakarta Selatan  Indonesia 12430

WA (only) +6281510704000  Ph: 

ASIA Frontier Co., Ltd
#903, 1-6-41, Kamisuizenji, Chuo-ku Kumamoto-shi
862-0951 JAPAN
TEL 096-365 1192
FAX 096 365 1190

  • Facebookicon-min
  • Twitter-min
  • Youtube-min
  • Pinterest-min-removebg-preview-min (1)
  • Tumbler-min
  • IG-min

©2019 by PT Artatel Indokarya.

whats_app.png